Pernyataan Ahok Dongkrak Popularitas Jokowi

Ahok Sang Pemimpin yang Jujur dalam berbicara

TEMPO.CO, Jakarta - Lembaga pengamat media dan analisis pemilihan presiden, iSentia, mencatat pernyataan Pelaksana Tugas Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mendongkrak popularitas calon presiden Joko Widodo di media. Country Head and Sales Director iSentia Indonesia, Lie Luciana Budiman, mengatakan, akibat beberapa pernyataan Ahok, pemberitaan tentang Jokowi naik hingga 11 persen pada 17-23 Juni 2014 dibanding awal Juni lalu. Di sisi lain, pemberitaan mengenai Prabowo justru turun 15 persen. "Pada tanggal tersebut, media lebih banyak mengutip pernyataan Ahok mengenai penampilan Jokowi di Monas," kata Luciana melalui siaran persnya, Senin, 30 Juni 2014.

Tidak hanya itu, Luciana melanjutkan, pembelaan Ahok kepada Jokowi terkait dengan laporan keuangan APBD DKI juga mendokrak pemberitaan. Menurut dia, komentar Ahok itu mengalahkan pemberitaan debat calon presiden yang seharusnya bisa mengangkat kepopuleran Prabowo. Hal itu tentu menguntungkan Jokowi dalam mendapatkan publikasi dari media. "Secara tidak langsung, (Jokowi) mendapat tambahan porsi pemberitaan dari penyataan yang dibuat oleh Ahok," ujarnya. (Baca juga: Soal Kampanye Hitam, Ahok: Jangan Bawa-bawa Agama)

Secara keseluruhan, pada 17-23 Juni 2014, pemberitaan mengenai Jokowi mencapai 9.250 artikel. Sedangkan Prabowo Subianto 7.809 artikel. Adapun pada periode 1-16 Juni 2014 pemberitaan mengenai Jokowi dimuat dalam 9.766 artikel, sementara Prabowo diliput dalam 8.170 artikel. Prabowo Subianto yang pada periode pengamatan sebelumnya menang tipis atas Jokowi, pada periode kali ini harus mengakui keunggulan Jokowi.

Luciana mengatakan media online memberikan kontribusi luar biasa kepada kedua calon presiden yang sedang bersaing itu. Hanya dalam waktu tujuh hari, media online mampu memproduksi 11.233 artikel.


No comments:

Write a Comment

Mohon Komentar yang diberikan tidak berbau SARA dan Penghinaan. terima kasih


Top